Proses Kreatif Menulis Puisi Penyair Pulo Lasman Simanjuntak Pada Era Sastra Multimedia

Puisi dan Sastra255 Dilihat

#haripuisiindonesia26juli2023

Proses Kreatif Menulis Puisi Penyair Pulo Lasman Simanjuntak Pada Era Sastra Multimedia

 

Jakarta,Senin, 24 Juli 2023,- Ketika sedang ‘rehat’ disela-sela acara Hari Puisi Indonesia (HPI) ke-10 pada Selasa sore (26/7/2022), persisnya di pelataran depan Gedung Teater Kecil Taman Ismail Marzuki (TIM) Jakarta.

 

Saya sempat ajak “diskusi pendek” dengan para penyair yang tertua Omni Koesnadi, Nanang Ribut Supriyatin, Soekardi Wahyudi, Sapto Wardoyo, Kasdi Kelanis, Isson Khairul dan penyair muda berbakat dari Tasikmalaya Sahaya Santayana.

 

Mereka ada yang cerita sempat bertahun-tahun meninggalkan dunia sastra (baca: puisi !) terutama karena kesibukan bekerja baik di pemerintahan maupun di sektor wiraswasta.

 

Lalu balik lagi menulis puisi khususnya pada saat waktu ‘lowong’ karena pandemi covid yang berkepanjangan.

 

Namun, beberapa penyair rata-rata yang saya temui mengaku pernah (bahkan ada 10 tahun sampai 20 tahun lebih tak.menulis puisi) karena kesibukan bekerja dan mengurus keluarga.

 

Bagaimana dengan saya sendiri-yang sampai sekarang masih bekerja sebagai wartawan-apakah pernah tak menulis atau stagnasi dalam menulis karya.sastra khususnya puisi dan sajak ?

 

Kepada rekan Penyair Nanang R Supriyatin saya katakan-bersyukur kepada Tuhan diberikan kesehatan-dalam kurun waktu sejak tahun 1980-an sampai tahun 2022 ini rasanya saya “tak pernah putus” dalam proses kreatif menulis puisi.Dua tahun ini saya bikin doktrinal : MENULIS PUISI MEMANG TAK PERNAH MATI.

 

“Seorang penyair harus berkarya setiap hari, Pak. Penyair diidentikkan dengan karya puisinya yang tak putus-putus sampai kita turun ke dunia orang mati,” kata saya kepada Penyair dan Sastrawan senior Sugiono Mpp melalui laman facebook-nya.

 

KEMATIAN IBUNDA

 

Bagaimana proses kreatif menulis puisi yang saya lakukan pertama kali.Saat masih duduk di bangku SMP kelas II bln Juli tahun 1977 untuk pertama kalinya puisi saya berjudul IBUNDA dimuat di Harian Umum KOMPAS pada rubrik sanjak anak-anak.Bagaimana saya tahu bahwa puisi saya dimuat di Harian Umum KOMPAS ?

 

“Lasman, di kantor kepala sekolah ada kiriman wesel untuk kamu.Coba ambil sana,” kata guru bahasa Indonesia saat saya sekolah di SMPN 85 di Jln.Wijaya Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

 

Bukan main senangnya saya mengetahui puisi saya dimuat di ruang sanjak anak-anak Harian Umum KOMPAS dengan honor (saat itu) Rp 750,- (tujuh ratus lima puluh rupiah).Sampai hari ini kliping koran tersebut masih saya simpan dengan baik di perpustakaan pribadi.

 

Kematian ibunda tercinta-karena penyakit kanker ganas- saat saya masih duduk di bangku SMP kelas 2- telah mengiinspirasi dan memotivasi saya untuk terus bersemangat menulis puisi.

 

Sungguh, sedih berkepanjangan, jadi pendiam, dan stress karena kematian ibunda tercinta. Selain lahir sajak IBUNDA (1977) pada tahun 2021 saya masih menulis puisi berjudul IBUNDA MATI MUDA.

 

PENYAIR DARI KAMPUS STP

 

Saat saya kuliah di Sekolah Tinggi Publisistik (STP/IISIP) di Gedung Kanisius Menteng Raya dan Lenteng Agung (angkatan 1981-red) mulailah saya “berkenalan” dengan sejumlah penyair kampus seperti Arief Joko Wicaksono, Isson Khairul , Humam S. Chudori , Harianto Gede Panembahan, dan masih banyak lagi.

 

Saat bekerja sebagai reporter Majalah Remaja “Monalisa” saya bersama Penyair Wahyu Wibowo, Naning Pranoto, dan Nadjib Kartapati Z sempat membuka rubrik puisi.Hanya sayang.majalah ini tak bertahan lama.Bangkrut !

 

Dan, saat menjadi wartawan Harian Umum “Sinar Pagi” (1986-1996) dan wartawan Harian Umum “Mandala” ( 1996- 1999 pada perwakilan di Jakarta) saya tetap terus menulis puisi (manuskrip) dan masih sempat beberapakali puisi saya dimuat di Harian Umum “Jayakarta”.

 

Sayang, banyak kliping karya puisi saya “hilang” ditelan air banjir Kali Krukut (anak Kali Ciliwung) di kawasan Jln.Rengas Kebayoran Baru dan Jln.Antena 6 Radio Dalam Jakarta Selatan.

 

BUKU ANTOLOGI PUISI TUNGGAL

 

Pada bulan Juli tahun 1997 buku antologi puisi saya TRAUMATIK (yang pertama) diterbitkan oleh penerbit CV.Gita Kara dengan editor Penyair Ayid Suyitno PS dengan juga ‘berkonsultasi’ bersama Penyair Nanang Ribut Supriyatin.

 

Kemudian pada tahun yang sama terbit buku antologi.puisi tunggal ke-2 berjudul KALAH ATAU.MENANG yang diterbitkan oleh SASTRA KITA JAKARTA.

 

Disusul penerbitan buku antologi puisi tunggal BERCUMBU DENGAN HUJAN (2021-penerbit The First On-Publisher in Indonesia).

 

Selanjutnya buku antologi puisi tunggal MATA ELANG MENABRAK KARANG (2021-penerbit Cakrawala Satria Mandiri). Lalu TIDUR DI RANJANG PETIR (2021-diterbitkan oleh CV.Megalitera).Serta RUMAH TERBELAH DUA (2021, penerbit CV.Poiesis Indonesia).

 

“Puji Tuhan, empat buku antologi puisi saya sepanjang tahun 2021 lalu diterbitkan oleh penerbit swasta.Prosesnya dimulai saya menawarkan naskah puisi, berikut disertakan biodata, foto, kata pengantar, dan sinopsis kepada penerbit.Setelah melalui proses kurasi.yang ketat dan butuh waktu sekian bulan, pada akhirnya karya puisi saya diterbitkan secara GRATIS dengan sistem royalti.Paling saya diwajibkan untuk membeli buku hanya 10 ekslemplaar untuk nomor bukti dan untuk relasi.Jadi, saat ini untuk penerbitan buku antologi puisi tunggal ada melalui jalur mandiri (biaya sendiri) dan melalui jalur diterbitkan secara GRATIS,” kata saya ketika Penyair Omni Koesnadi bertanya kepada saya mengenai proses penerbitan buku antologi puisi tunggal saya saat rehat perayaan Hari Puisi Indonesia (HPI) ke-10 di depan pelataran Teater Kecil TIM Jakarta, Selasa sore (26/7/2022).

 

Pada hari ini (Jumat, 29 Juli 2022)-mohon doa restunya-saya tengah mempersiapkan penerbitan buku antologi puisi tunggal ke-8 berjudul BILA SUNYIKU IKUT TERLUKA.Puji Tuhan, sudah ada beberapa penerbit yang bersedia menerbitkan buku antologi puisi tunggal ini.

 

Sementara untuk buku antologi puisi bersama para penyair seluruh Indonesia, karya puisi saya ada termuat di 15 buku antologi puisi bersama.Hari ini saya sedang menunggu kedatangan buku antologi komunitas HB.Jassin 2021-2022 ANGKATAN MILENIAL untuk mengenang Sang Pujangga HB.Jassin yang diterbitkan oleh Dapur Sastra Jakarta (sudah dua tahun ini saya masuk anggota Dapur Sastra Jakarta-red).

 

Sebanyak 7 buku antologi puisi tunggal saya oleh penerbit telah diserahkan ke Perpustakaan Nasional di Jln.Salemba Raya Jakarta Pusat serta Pusat Dokumentasi Sastra (PDS-HB.Jassin). Saat pandemi covid dan revitalisasi Taman Ismail Marzuki (TIM), saya minta bantuan (via telepon) kepada rekan Penyair Ritawati Jassin .

 

Sekedar tambahan memasuki era tahun 2000-an hampir kurang lebih 14 tahun (saat itu saya bekerja sebagai Redaktur Pelaksana Suratkabar Dialog-Jakarta) karya puisi saya (lebih banyak merupakan karya puisi rohani gereja) dimuat di Majalah “Mahkota” milik Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh (GMAHK) Konferens Jakarta .

Karya puisi rohani ini sudah diterbitkan dalam buku antologi puisi saya yang ketiga diberi judul “Taman Getsemani” penerbitnya adalah Komunitas Sastra Pamulang (KSP-2016).

 

Sungguh suatu yang menggembirakan pada Juli tahun 2012 hampir setengah halaman koran di HU.Seputar Indonesia (SINDO) edisi minggu memuat beberapa karya puisi saya.

 

ERA SASTRA MULTIMEDIA

 

Sejak tiga tahun terakhir ini dalam proses kreatif menulis puisi saya mulai “merambah” ke sastra multimedia, dan rajin mempublish karya-karya puisi melalui media sosial (medsos) dan media online.

 

Seperti kelakar Penyair Kasdi Kelanis dari Sragen bahwa kita ini “penyair facebook”.Betul.Saya ini masuk kategori “penyair facebook’ era pandemi.covid-19 seperti diakui sendiri oleh Penyair Senior Sugiono Mpp yang belakangan ini rajin kritisi dan menulis tentang karya-karya puisi saya di media digital.

 

Sepanjang era sastra multi media ini Penyair Nanang Supriyatin, Ayid Suyitno PS, dan Humam S Chudori pernah menulis dan membahas karya-karya puisi saya yang termuat dalam buku antologi puisi tunggal.

 

Bahkan belum lama ini Mas Bagyo (redaktur, penyair, dam cerpenis) menulis dan membahas karya puisi saya yang dimuat Lembaga Kantor Berita Nasional (LKBN) ANTARA.

 

Saya bersyukur punya akun facebook (#lasman simanjuntak dan #BRO), instagram (#lasmansimanjuntak) serta akun youtube (#beritaraya tv dan #lasman tv yang subbcriber nyaris tembus 900, masih sedikit memang).Dan, saya juga ikut bergabung serta menjadi member sejumlah komunitas dan masyarakat sastra pada laman facebook.

 

Selain itu (untuk dokumentasi ke link google) saya juga rajin mempublikasikan karya puisi melalui rubrik sastra website beritarayaonline.co.id dan myberitaraya.blogspot.com.

 

Semoga Tuhan memberikan kesehatan kepada saya untuk terus menulis puisi, ditengah kesibukan bekerja sebagai wartawan dan juga seorang rohaniawan.

 

Di bawah ini saya turunkan sejumlah puisi terbaru.

 

Puisi

Karya : Pulo Lasman Simanjuntak

 

BENIH BATU

 

sunyiku

hening

sepiku diam

 

tumbuh terasing

di semak belukar

dan tanah kerikil

 

ditabur

benih batu

berbuah kebenaran

sampai seratus kali lipat

jadi tabiat

 

lalu kubawa terbang

memburu awan

menyatu dengan tingkap-tingkap langit

meniup pekabaran malaikat

pada akhir zaman

Jakarta, Jumat 14 April 2023

 

RUMAH SEMAWI

 

membaca airmata

di bawah matahari

seperti aku mengiringi

perjalanan bishop gurun pasir

dengan tiga belas penderitaan

ditulis di kota efesus dan galatia

dipenjara bawah tanah kota roma

 

lalu kuperas lagi

kematian rohani

sebuah pertarungan paling brutal

tanpa sebilah sabit merah

rohku makin membara

mau berbalik menghadap tembok ratapan

penyesalan dibuang ke dasar lautan

paling dalam

 

kepada malaikat serafim kutitipkan

berlaksa-laksa dosa merah

seperti buah kirmizi

agar tubuhku yang sudah tumbuh bersayap

siap terbang menuju rumah semawi

 

di sana akan kutulis kembali

syair-syair awan

nyanyian kidung memanjang

 

jelang perayaan dua puluh lima abad

kutabur benih batin

air suci

di atas pelataran kekekalan

Jakarta, Senin 10 April 2023

 

AKU DAN LEGION

 

aku dan legion

tanpa sayap bertulang

terbang dari langit ketiga

terusir dari tanah suci

membawa api

menyala-nyala liar

 

lidahnya menyemburkan

kata-kata berbisa

keji dan kejam

sungguh mematikan

 

aku dan legion

lalu menyembah mezbah naik darah

berteriak sekeras-kerasnya

di gurun turun hujan beracun

mabuk air keras

mempermalukan semua jamaah

 

ada kesakitan bertalu-talu

ada hamba uang

dipersembahkan raja pezinah

dari negeri timur jauh

setia bersetubuh

dengan asytoret, milkon,

kamos dan molokh

 

aku dan legion

pada akhirnya tukar cerita

mau berdamai

berpelukan dengan sebongkah batu karang

sepakat membangun ribuan sungai

mata airnya hidup dan bertumbuh

mengalir sampai permukaan hati

Jakarta, Minggu 5 Maret 2023

 

MENULIS SAJAK DENGAN AIR LUMPUR

 

menulis sajak dengan air lumpur

tubuhku harus turun perlahan

ke kaki-kaki bumi

 

jaraknya dibatasi ribuan paralon

kadang tak puasa seharian

menelan perkakas biji besi

 

sampai bersekutu

dengan kegelisahan

tak mandi matahari

 

nyaris tiga tahun

aku buas memperkosa

apa saja binatang liar

yang menyusup dalam air tanah

 

menulis sajak dengan air lumpur

tak kunjung selesai

sampai bait ketiga

 

lalu kutebar kemarau

di area persawahan yang berkabut

baunya sangat membusuk

 

racunnya tiba-tiba membentuk

sebuah ritual yang menyebalkan

sehingga kulitku gatal dan keruh

membabi buta siang dan malam

 

maka menulis sajak dengan air lumpur

harus diakhiri dengan doa syafaat

biar mengalir kran air hikmat

dari hilir ke hulu

sungai-sungai kehidupan

tak putus pada mata air

sampai maranatha

di ujung senja

Jakarta, Rabu, 5 April 2023

 

SAJAK PERJALANAN PENYAIR

 

perjalanan penyair

ternyata tak kunjung selesai

ribuan kilometer sudah ditempuh

menembus ruang dan waktu

nyaris berbatu-batu

 

kadang tanpa nyala api

dan tanpa tiang matahari

mengangkut sekeranjang persungutan abadi

disantap buah kelaparan

disebar di tikungan jalan sangat tajam

 

perjalanan penyair

sering dipermalukan

berulang-ulang jatuh

minta sesuap makan ikan

dengan saudara tak kembar

seperti peristiwa tadi malam

seekor bulan purnama bertanya lagi

bagaimana mengeja masa depan

ada menjelma roh ketakutan

 

entah sampai kapan

emua berakhir di kuburan

Jakarta, Selasa, 18 Juli 2023

 

TELEPON BENCANA

 

telepon bencana saya terima malam tadi usai kelelahan sterika listrik sampai halus berita-berita korupsi dan lagu partai politik baru dengan janji seperti suara anjing rabies yang sedang viral di media sosial

 

telepon bencana lalu berpesan untuk segera berangkat tepat pukul sepuluh malam naik transportasi kereta api cepat massal untuk menuju ke sebuah pegunungan es yang sedang pameran proyek konstruksi dengan meminjam dana talangan dari bank-bank di luar angkasa alam semesta

 

telepon bencana membuat saya marah, kesal dan nyaris bipolar karena esok hari saya harus mendendangkan lagu puisi sejarah masa lalu di sebuah gedung kesenian rakyat yang dibangun dengan setengah tubuh cacat dan nyaris lumpuh

 

telepon bencana pada akhirnya harus saya tutup dengan sel-sel otak besar dan kecil pecah berhamburan di dinding rumah dengan tiga musibah tertulis dalam puisi tempohari

 

telepon bencana tetap saja membuat saya bisa nyenyak tidur walaupun rekening bank telah diblokir dan angka statistik jumlah kemiskinan serta pengangguran di negeri ini terus terbang ke cakrawala sampai mencapai angka seribuan warga negara yang pindah kewarganegaraan

bagi kemiskinan dengan cuaca yang makin ekstrim

Jakarta, Selasa 11 Juli 2023

 

Sebelum menutup tulisan opini ini ada satu komentar yang disampaikan oleh Penyair Anto Narasoma , Senin 17 Juli 2023 (dari Palembang, Sumatera Selatan-red) terhadap beberapa karya puisi Penyair Pulo Lasman Simanjuntak.

 

“Wah, secara estetik, puisimu begitu kuat Bang Pulo Lasman Simanjuntak.”

 

“Secara semiotik, pemaparan nilai di dalamnya begitu matang. ”

 

“Iya. Itulah kandungan jiwa yang sarat estetika sastra. Apabila melihat fokus ide yang ditangkap, ia akan menjadi karya yang bernas dan kaya estetik.”

 

Keterangan foto :  Saya (Pulo Lasman Simanjuntak) berfoto dengan rekan Penyair Nanang R Supriyatin dan Penyair Wig SM di samping Aula Pusat Dokumentasi Sastra (PDS) HB.Jassin, TIM, Jakarta, Rabu 12 Juli 2023 lalu. (Foto: FB/Wig SM/Ist)

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *