Kantor Polres Luwu di Demo, Akibat Bus Borlindo Telah Menewaskan Salah Satu Putra Terbaik Tanah Luwu

Kantor Polres Luwu di Demo, Akibat Bus Borlindo Telah Menewaskan Salah Satu Putra Terbaik Tanah Luwu

Sulawesi Selatan138 Dilihat

Luwu,  Banuaminang.co.id ~~ Sehubungan dengan diadakannya Aksi Demo yang terdiri dari Mahasiswa dan eleman masyarakat Tanah Luwu yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Pemuda Luwu Raya menggugat, pada tanggal 03 Agustus 2022 di pertigaan Kelurahan Senga, Kecamatan Belopa, Kabupaten Luwu, tepatnya di depan Polres Luwu dan Kantor DPRD Luwu pukul 14:00 (WITA-SELESAI).

 

Terkait tewasnya salah satu putra terbaik Tanah Luwu, Almarhum. Akbar Lorosae yang di sebabkan oleh kelalaian pengemudi bus borlindo yang terjadi pada tanggal 31 Juli 2022, menurut saksi mata yang ada lokasi kejadian, Bus Borlindo tujuan Poso, Sulawesi Tengah itu mengambil jalan sebelah kanan, lantaran sang sopir hendak menghindari jalan berlubang. Dari arah berlawanan datang korban mengendarai sepeda motor sehingga terjadi kecelakaan berujung maut.

 

Ketua IPMIL Komisariat Belopa, Anggi Arianto dimintai tanggapannya tentang aksi demo yang bergabung dalam Aliansi Masyarakat Pemuda Luwu Raya menggugat yang di mana aksi tersebut sempat memberhentikan beberapa mobil truk 10 roda yang berakibat kemacetan total pada jalan Trans Sulawesi.

 

“Hari ini Teman-teman mahasiswa dan masyarakat luwu turun kejalan atas dasar menegakan hukum di Tanah Luwu terkhusus kasus yang menimpah saudara kami Almarhum Akbar Lorosae, maka dari itu kami berharap kepada Polres Luwu seserius dan tidak main-main dalam menuntaskan kasus ini”. Tegasnya.

 

Selain itu, Anggi juga menambahkan bahwa “Kepada pihak Bus Borlindo harus mengeluarkan etikat baiknya kepada keluarga korban, jangan sampai gerakan aksi yang kita lakukan hari ini berlanjut ke jilid-jilid berikutnya dan mengakibatkan kerugian kepada pihak Bus Borlindo. Dan kepada DPRD Luwu agar kiranya mengawal proses hukum saudara almarhum. Akbar Lorosae sampai pihak Bus Borlindo bertanggungjawab dalam kecelakaan tersebut sesuai dengan Undang-Undang yang berlaku”. Tutupnya.

 

Selain itu, Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Luwu, AKP Nawir menjelaskan, jika pihaknya sudah melakukan proses hukum dimana sopir Bus Borlindo sudah ditahan dan sedang dalam proses hukum.

 

“Kita sudah melakukan proses hukum, sopirnya sudah diamankan di Mapolres Luwu,” ujar AKP Nawir.

 

Sekedar di ketahui, aksi ini bermula. Dikarenakan aparat penegak hukum (APH) dinilai tak bertanggungjawab dalam mengemban tugasnya. Hingga keluarga dan sahabat-sahabat korban menyatakan sikapnya lewat aksi demo. Dengan harapan agar Kapolres Luwu yang baru mampu mewujudkan harapan mereka untuk meminta Etikat Baik Dari Pihak Bus Borlindo yang telah menewaskan salah satu putra terbaik Tanah Luwu.  (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *